Pendahuluan

Menurut  Perpres  RI  Nomor 8  Tahun  2012  ten tang  KKNI, jenjang kualifikasi  KKNI adalah  tingkatan  capaian pembelajaran  dan    atau capaian kompetensi yang disepakati secara nasional

Untuk pendidikan Sarjana, deskriptor KKNItermasuk  dalam Jenjang Kualifikasi 6 [Sarjana) sebagai berikut:

  1. Mampu mengaplikasikan bidang keahliannya  dan   memanfaatkan IPTEKS pada   bidangnya   dalam   penyelesaian   masalah   serta mampu beradaptasi terhadap situasi yang dihadapi.
  2. Menguasai konsep  teoritis  bidang  pengetahuan   tertentu   secara umum         dan     konsep   teoritis   bagian   khusus    dalam   bidang pengetahuan      tersebut     secara     mendalam,     serta     mampu memformulasikan penyelesaian masalah prosedural.
  3. Mampu mengambil keputusan yang tepat berdasarkan analisis informasi  dan   data,   dan    memberikan  petunjuk  dalam  memilih berbagai altematif solusi secara mandiri dan kelompok.
  4. Bertanggung jawab   pada   pekerjaan   sendiri  dan    dapat   diberi tanggung jawab atas   pencapaian hasil kerja

Dilain  pihak, berdasarkan  UU No  12 tahun  2012 tentang Pendidikan Tinggi Pasal  55  ayat   6,  kegiatan  akreditasi dilakukan  oleh lembaga akreditasi mandiri bentukan  masyarakat yang diakui oleh pemerintah atas     rekomendasi Badan   Akreditasi  Nasional  Perguruan   Tinggi. Selanjutnya  pada   Peraturan   Menteri  No   87   tahun   2014 tentang Akreditasi  Pasal  25   ayat    1  dan    2   menyebutkan   bahwa  lembaga akreditasi mandiri  dibentuk berdasarkan  rumpun,  pohon, dan/ atau cabang  ilmu  pengetahuan.   Bidang teknik  adalah  rumpun   keenam berdasarkan  UU  12/2012  dan   merupakan  salah  satu   dari   8  profesi yang   telah   memiliki  Memorandum   of Arrangement   di    ASEAN, sehingga mutu  pendidikan  tinggi bidang teknik  harus  dikendalikan dan  senantiasa ditingkatkan.

Pendidikan tinggi teknik di  Indonesia segera mengubah evaluasi akreditasi  dari   format yang mengutamakan mutu masukan  (input­ based approach/IBA) menjadi mutu manfaat (outcome-based approach/OBA). Hal  ini  disepakati karena  berdasarkan  pengalaman dan   data   global intemasional  memastikan  bahwa OBA memberikan manfaat pendidikan tinggi teknik yang jauh lebih besar dibandingkan dengan IBA.

Pada  tataran   dunia,  mutu  pendidikan  tinggi bidang  teknik  dapat merujuk kepada  sistem penjaminan  mutu ekstemal  yang disepakati dalam  Washington  Accord  pada   tahun    1989  oleh  enam  badan akreditasi  dari Australia,  Kanada,  Inggris, Irlandia,  Selandia Baru, dan      Amerika    Serikat     yang     menggunakan outcome based

approach/OBA.    Lebih dari  60% lembaga akreditasi  pendidikan tinggi bidang   teknik    di    dunia    kemudian   berhimpun    dalam   wadah Washington Accord (WA)Signatories ini,  termasuk  Jepang, Hongkong, Malaysia, Afrika Selatan,  dan    Singapura.   Saat    ini   PH  juga    telah dipandang  oleh  WA Signatories sebagai “Councils of Engineers” (CE) atau “Institutions of Professional Engineers” (IPE)

Pada OBE (outcome based education), setiap program memiliki profil lulusan   yang  diharapkan   dipunyai   setelah 3-5    tahun   kelulusan sebagai   tujuan    prodi   (ABET menyebutnya    PEO  atau     program educational objectives).  Sementara    itu,    atribut   kemampuan   yang harus  dimiliki pada  saat   kelulusan  disebut  capaian pembelajaran (CP)  sebagai  sasaran   program  studi  (ABET menyebutnya   SO  atau student    outcomes; IABEE menyebutnya   LO  atau    learning  outcomes), atau    Program Learning  Outcomes  untuk   lebih  tepatnya   agar dapat dibedakan dengan Course  (Learning) Outcome (sasaran mata kuliah).

Capaian   Pembelajaran    Rumpun   Teknik   Elektro

Merujuk  kepada  UU  PT  No.12  Tahun  2012,  Perpres  RI  Nomor 8 Tahun  2012  tentang  KKNI, dan Permenristekdikti  Nomor 44  tahun 2015  tentang   Standar   Nasional  Pendidikan  Tinggi dan    Perpres  RI Nomor 8  Tahun  2012 tentang  KKNI,lulusan  program studi  rumpun Teknik    Elektro    memiliki   standar kompetensi         lulusan      yang dinyatakan dalam rumusan  Capaian   Pembelajaran.

Setiap lulusan  program pendidikan  rumpun    Teknik    Elektro    harus memiliki kemampuan  yang mencakup Sikap,   Keterampilan     Umum, Keterampilan     Khusus,   dan  Pengetahuan     berikut.

Capaian pembelajaran Sikap dan  Keterampilan Umum merujuk Permenristekdikti  Nornor 44   tahun  2015 tentang Standar  Nasional Pendidikan  Tinggi. Capaian  pernbelajaran  Sikap  dan    Keterampilan Urnurn  tersebut   dapat ditarnbahkan   oleh    perguruan   tinggi  yang mengelola Program Sarjana rumpun Teknik Elektro.

A. Capaian Pembelajaran  Sikap

  1. mampu  menunjukkan   sikap  religius  dan    ketakwaan   kepada Tuhan Yang Maha Esa
  2. mampu  menjunjung     tinggi    nilai     kemanusiaan      dalam menjalankan  tugas berdasarkan  agama, moral dan  etika;
  3. mampu berperan  sebagai warga negara yang bangga dan   cinta tanah  air,  rnerniliki nasionalisme serta rasa   tanggungjawab pada negara dan  bangsa;
  4. marnpu berkontribusi dalam peningkatan mutu  kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara berdasarkan Pancasila;
  5. mampu bekerja sarna dan   rnenunjukkan  kepekaan  sosial serta kepedulian terhadap rnasyarakat dan lingkungan;
  6. mampu menunjukkan  penghargaan  terhadap  keanekaragaman budaya,  pandangan,  agama,  dan   kepercayaan,  serta  pendapat atau temuan orisinal orang lain;
  7. mampu  menunjukkan   ketaatan   hukum   dan    disiplin  dalam kehidupan bermasyarakat dan  bernegara;
  8. mampu menunjukkan sikap bertanggungjawab atas   pekerjaan di bidang keahliannya secara mandiri;
  9. mampu  menunjukkan   internalisasi   nilai,  norma,   dan     etika akademik;
  10. mampu  menunjukkan    intemalisasi    semangat   kemandirian, kejuangan, dan  kewirausahaan.

B. Capaian Pembelajaran    Keterampilan     Umum  (Sarjana)

  1. mampu menerapkan  pemikiran  logis, kritis,  sistematis,  dan inovatif dalam konteks pengembangan atau  implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora yang   sesuai dengan bidang keahliannya;
  2. mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu, dan terukur;
  3. mampu  mengkaji implikasi pengembangan  atau  implementasi ilmu  pengetahuan  teknologi yang memperhatikan  dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan keahli annya berdasarkan  kaidah,  tata   cara dan   etika ilmiah dalam rangka menghasilkan    solusi,   gagasan,   desain    atau    kritik   seni, menyusun deskripsi  saintifik  hasil  kajiannya  dalam  bentuk skripsi atau  laporan  tugas  akhir,  dan   mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;
  4. menyusun  deskripsi  saintifik  hasil  kajian  terse but    di   atas dalam       bentuk    skripsi    atau    laporan    tugas    akhir,    dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;
  5. mampu mengambil  keputusan   secara  tepat  dalam  konteks penyelesaian masalah di bidang keahliannya, berdasarkan hasil analisis informasi dan  data;
  6. mampu   memelihara   dan     mengembangkan   jaringan    kerja dengan pembimbing, kolega, sejawat baik di  dalam maupun  di luar  lembaganya
  7. mampu  bertanggungjawab    atas      pencapaian    hasil    kerja kelompok dan   melakukan supervisi dan   evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan  kepada  pekerja yang berada di bawah tanggungjawabnya;
  8. mampu melakukan  proses  evaluasi  diri   terhadap   kelompok kerja yang berada  dibawah tanggung jawabnya,  dan   mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;
  9. mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali  data untuk menjamin  kesahihan dan mencegah plagiasi.

C. Capaian       Pembelajaran        Keterampilan       Khusus       (Teknik/ Engineering)

Capaian  Pembelajaran  Keterampilan  Khusus  dan    Pengetahuan  di bawah ini  diusulkan  oleh FORTEI untuk Program Sarjana  rumpun Teknik Elektro. Capaian Pembelajaran Keterampilan Khusus merujuk kepada   capaian pembelajaran   bidang   teknik   (engineering) yang dirumuskan    oleh   IABEE  (Indonesian   Accreditation   Board for Engineering Education). Capaian  Pembelajaran  terkait  Pengetahuan rumpun   Teknik  Elektro mempertimbangkan   rumusan   kurikulum FORTEI   2014,     IABEE,   dan       ABET.   Capaian     Pembelajaran Keterampilan Khusus dan   Pengetahuan  terse but   dapat  ditambahkan oleh   Program   Sarjana   rump un    Teknik Elektro   sesuai   dengan kekhasan dan  ketersediaan sumber daya masing-masing.

  1. Kemampuan menerapkan pengetahuan  matematika,  ilmu pengetahuan  alam darr/ atau   material, teknologi informasi dan keteknikan         untuk    mendapatkan    pemahaman    menyeluruh ten tang prinsip-prinsip
  2. Kemampuan mendesain  komponen,  sistem  dan atau proses untuk    memenuhi   kebutuhan    yang diharapkan    di    dalam batasan-batasan       realistis,     misalnya     hukum,      ekonomi, lingkungan,    sosial, politik,   kesehatan    dan     keselamatan, keberlanjutan  serta  untuk  mengenali dan/ atau   memanfaatkan potensi  sumber   daya  lokal  dan    nasional   dengan  wawasan global.
  3. Kemampuan mendesain  dan    melaksanakan   eksperimen laboratorium dan/ atau lapangan serta menganalisis dan mengartikan data untuk memperkuat penilaian teknik.
  4. Kemampuan mengidentifikasi, merumuskan, menganalisis dan menyelesaikan permasalahan  teknik.
  5. Kemampuan  menerapkan   metode,  keterampilan dan piranti teknik    yang    modem    yang    diperlukan     untuk praktek keteknikan.
  6. Kemampuan berkomunikasi secara efektif baik lisan maupun tulisan
  7. Kemampuan merencanakan, menyelesaikan dan   mengevaluasi tugas didalam batasan-batasan  yang ada  secara sistematis
  8. Kemampuan bekerja  dalam  tim  lintas   disiplin  dan    lintas budaya.
  9. Kemampuan untuk bertanggung jawab kepada masyarakat  dan mematuhi etika  profesi  dalam  menyelesaikan  permasalahan teknik.
  10. Kemampuan  memahami    kebutuhan     akan    pembelajaran sepanjang hayat, termasuk akses terhadap pengetahuan  terkait isu-isu kontemporer yang relevan.

D. Capaian  Pembelajaran    Pengetahuan   (rumpun   Teknik   Elektro)

  1. Kemampuan mendapatkan  dan  menerapkan pengetahuan matematika level universitas termasuk kalkulus integral­ diferensial, aljabar tinier, variable kompleks, serta probabilitas dan  statistik
  2. Kemampuan menerapkan pengetahuan  dan  praktikum  fisika dan  sains dasar lain  yang sesuai dengan nama program studi
  3. Kemampuan menerapkan  pengetahuan  komputasi yang diperlukan  untuk  menganalisa dan  merancang  divais atau sistem kompleks
  4. Kemampuan menerapkan  pengetahuan  inti  (core knowledge) bidang teknik elektro termasuk  rangkaian  elektrik, sistem dan sinyal, sistem digital, elektromagnetik,  dan  elektronika
  5. Kemampuan menerapkan  pengetahuan  keluasan  (breadth knowledge) yang mencakup sejumlah topik kerekayasaan  yang sesuai dengan nama program studi
  6. Kemampuan menerapkan  setidaknya satu   bidang pengetahuan kedalaman  (depth knowledge) yang sesuai dengan nama program studi
  7. Kemampuan menerapkan dan  keterampilan yang diperoleh dari perkuliahan  sebelumnya dalam kegiatan desain rekayasa.

Petunjuk/Penjelasan   lanjutan:

  1. Prodi dapat menambahkan sendiri CP Keterampilan Khusus dan  CP Pengetahuan  sesuai kekhasan  dan  ketersediaan  sumber daya masing-masing
  2. Universitas tempat bemaung prodi dapat menambahkan  CP Sikap dan  CP Keterampilan umum, jika  diperlukan
  3. Rumusan CP di atas   memiliki poin  yang termasuk  banyak, sehingga simplifikasinya tentu lebih diharapkan  untuk implementasi dan  asesmen ketercapainnya
  4. Rumusan CP usulan  forum prodi sejenis, termasuk  FORTEI, adalah pada CP Keterampilan Khusus dan  CP Pengetahuan.
  5. Rumusan CP di atas   adalah CP minimal yang mesti dipenuhi oleh  setiap prodi.
  6. Sebagai rujukan, CP Sikap dan  CP Keterampilan umum di atas tidak dapat dikurangi. Namun, setiap program studi dapat merumuskan  capaian pembelajarannya  dengan kalimat sendiri asalkan terdapat  matriks yang menyajikan hubungan  antara CP prodi dengan rumusan  CP di atas
  7. Pada outcome based education, CP mesti dapat diukur secara langsung dengan “rubric” untuk proses perbaikan berkelanjutan.  Sejumlah CP Sikap dan  lainnya akan memiliki masalah  dalam pengukuran  ketercapaiannya
  8. Prodi dapat cukup mencantumkan CP Keterampilan Khusus dan  CP Pengetahuan  sebagai CP prodi dan  kemudian menyediakan matriks yang menyajikan keterkaitannya terhadap  CP Sikap dan  CP Keterampilan Umum. Dengan demikian, kesulitan  pengukuran  terhadap  CP yang banyak dapat dihindari.
  9. Di level intemasional, Program studi teknik (engineering), terutama  rumpun  Teknik Elektro, mensyaratkan pengetahuan yang kuat   dan  cukup pada fisika dan  sains dasar lain  (sesuai nama program studi) serta   pada   matematika  tingkat universitas.  CP Pengetahuan  (a) & (b) diperlukan  untuk memastikan  hal  tersebut.
  10. CP Pengetahuan di atas juga sekaligus sebagai garis  besar pemenuhan  tingkat kedalaman  dan  keluasan  pada standar isi pembelajaran  yang  dimaksud  pada   Bagian Ketiga, Pasal 9 Permenristekdikti  No.44/ 20 15
  11. Setelah CP Pengetahuan di atas, rekomendasi  Kurikulum Inti FORTEI 2014  dapat digunakan  sebagai rujukan  lanjutan  dan praktis bagi  kurikulum  rumpun  Teknik Elektro (termasuk ranah  pembelajaran  Bloom yang  diharapkan)